Penjaja Air Kelapa cabar kita!

Tinggalkan komen

Mei 21, 2007 oleh zamrimohamad


Dahulu saya pun pernah menjadi penjaja jalanan juga. Menjual air kacang soya dan kuih di sebelah sekolah jenis kebangsaan cina. Teknik pemasaran yang digunakan ialah mendapatkan maklumat tentang kelebihan air kacang soya. Kebetulan guru saya ketika itu, cikgu Yusmar Yazid meminjamkan saya buku dari organisasi jualan langsung yang disertainya.

Maka saya yang baru pandai menggunakan Powerpoint membuat iklan air kacang soya. Kelebihan yang masih saya ingat ialah membantu mencegah penyakit tulang reput. Saya laminate iklan yang dicetak atas kertas merah jambu dan ditampal depan bekas air yang dipinjamkan oleh jiran sebelah rumah, Kak Nora.

Bertahan perniagaan selama dua tahun. Selama dua tahun wang perniagaan untuk menampung pengajian tingkatan enam. Ayah cabar saya suruh bekerja, tetapi saya degil saya hendak belajar lagi. Jadi cari duit sendiri. Samalah juga dengan pelajar-pelajar cina tingkatan enam di sekolah saya dahulu. Ada yang menjadi penjual minyak wangi, penjual nasi lemak, mengajar taekwando di sekolah rendah dan macam-macam kerja untuk menampung yuran dan belanja harian sekolah serta yuran peperiksaan. Siapa kata anak-anak berbangsa cina tingkatan enam kaya-kaya? Mereka juga berjuang hendak dapatkan sesuatu.

Antara paling menarik dalam pengalaman berniaga ialah abang posmen yang selalu membawa botol kosong setiap hari untuk membeli air kacang soya. Ada seorang nenek tua Baba Nyonya selalu membeli air kacang soya dua bungkus untuk cucu-cucunya. Pernah ada meminta dibuat air kacang soya bagi tujuan perubatan (tanpa gula). Kebanyakan pelanggan yang datang asalnya membeli nasi lemak dan kuih. Sambil menunggu nasi lemak dibungkus, mereka membaca iklan di bekas air. Kemudian memesan paling kurang sebungkus.

Ini belum ditambah kisah penagih-penagih dadah datang makan di gerai saya dan Kak Nora. Malah mereka bergaduh mulut di meja makan. Ketika itu pisau dan wang jualan masih ada di atas meja tersebut. Teringat lagi wajah penagih tanpa kaki sebelah menunggang motor.

Malah ada juga pelanggan hendak minum percuma. Pelanggan bisu itu membuat bising dengan suaranya. Selagi tidak diberi air selagi itu dia tidak pergi. Percubaan kali keduanya gagal.

Hari ini, pemasaran gerai penjaja tepi jalan sudah semakin canggih. Seperti abang penjual air kelapa ini. Memasarkan perniagaan melalui internet (klik gambar).

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Jumlah Pelawat

  • 360,985 pembaca

Klik Seminar Kami

Buku tulisan saya

Kategori

Koleksi Penulisan

%d bloggers like this: