Lelaki tunjukkan keinginannya melalui perbuatan.

Tinggalkan komen

Jun 12, 2007 oleh zamrimohamad


Baru-baru ini saya berkesempatan berkunjung ke blog seorang pembaca. Berikut adalah komen beliau tentang buku magnet cinta (klik) dalam blognya. Jika saudari membaca entri ini. Saya ingin ucapkan terima kasih atas ulasan yang diberi.

Catatan blog Nurkasihku

Apa yang aku dapat simpulkan,banyak perkara yang aku pelajari dalam buku ini.walaupun sebahagiannya aku sudah sedia maklum kerana pakar rujukan terbaik dan utama dalam hidup aku adalah emaku sendiri. Aku dapati kebanyakan tips di dalam buku ini aku sudah sedia mempelajarinya dari emakku sendiri.Jadi setiap kali membelek helaian di dalamnya aku akan tersenyum sendiri. Benarlah kata-kata dan pesanan emak selama ini.

Dalam bab ini menceritakan tentang seorang wanita yang berkongsi pengalaman hidup bersama suaminya selama 30 tahun.Wanita berusia sekitar 50 tahun itu menceritakan bahawa suaminya suka mengumpul keratan resipi yang diguntingnya daripada suratkhabar.
Menurut wanita ini, suaminya sering meletakkan keratan resipi tersebut di tempat yang terbuka seperti di atas peti sejuk, di atas meja dapur,adakalanya diselitkan di dalam buku.

Tidak semua resipi yang digunting oleh suami wanita tersebut, hanya resipi tertentu sahaja.Menurut wanita ini pada mulanya beliau tidak memahami maksud tersirat di sebalik perbuatan suaminya itu namun akhirnya beliau mulai faham yang suaminya meminta beliau memasakkan resipi yang telah diguntingnya itu.

Menurut wanita ini lagi “Orang lelaki lebih suka memberitahu keinginannya dengan perbuatan tanpa perlu cakap banyak.pandai-pandailah orang perempuan bagi membaca fikirannya dan buat perkara yang dirasakan perlu”

Apabila membaca kisah keratan resipi ini,membuatkan aku tersenyum sendiri, nak tahu kenapa?

Kerana ayahku mempunyai tabiat yang sama suka menggunting resipi dalam suratkhabar yang mana dia berkenaan. Barulah aku tau sekarang kenapa Hehe, patutlah mak aku selalu cakap… “ayah kau yang gunting resipi tu” Bila aku tanya siapa yang kumpulkan resipi sampai penuh satu album. Cuma kekadang mak tidak ada masa nak membuatnya. Aku faham mak aku pun tak berapa sihat.

Satu lagi ayah aku akan pergi ke kedai, beli semua barang-barang yang dia perlukan, selepas itu dia bawa balik, dia letak kat dapur. Tak cakap apa pun, tengok-tengok dia sedang baca suratkhabar di luar rumah. Ini kisah sebelum sebelah mata ayahku tidak boleh melihat lagi, manakala sebelah lagi sudah pun sedia kabur akibat katarak.

Tengok bahan pun mak aku faham yang ayah aku nak makan apa, pengat pisang, bubur kacang atau puteri mandi.

Biasanya mak aku akan buatkan masa itu juga. Masa aku menaip ini pun aku rasa nak tersenyum.

Ayah, betul lelaki ini, dia tunjukkan keinginannya melalui perbuatan.

Entri ini disunting semula dari lapan tip panjang dalam entri Sesuatu yang Ingin Dikongsi Bersama. Layari Blog beliau http://nurkasihku.bravejournal.com/index.php

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Jumlah Pelawat

  • 363,107 pembaca

Klik Seminar Kami

Buku tulisan saya

Kategori

Koleksi Penulisan

%d bloggers like this: